Yusril Lawyer Jokowi-Ma’ruf, PAN: Tak Ngaruh

Jakarta – Ketua Umum PBB sekaligus advokat Yusril Ihza Mahendra menjadi pengacara kubu Joko Widodo-Ma’ruf Amin untuk Pilpres 2019. PAN yakin gabungnya Yusril ke kubu Jokowi tak akan memengaruhi pasangan Prabowo-Sandi.

“Walaupun Yusril menjadi pengacara pasangan Jokowi-Ma’ruf, tidak akan berpengaruh terhadap popularitas dan elektabilitas Prabowo-Sandi,” kata Wasekjen PAN Saleh Partaonan Daulay, Selasa (6/11/2018).

Menurut Saleh, PBB bukan cuma Yusril. Banyak kader partai itu, lanjut Saleh, yang secara tidak resmi mendukung Prabowo-Sandi.

“Sebab, diyakini banyak juga kader-kader PBB yang secara tidak resmi mendukung Prabowo-Sandi. Dukungan itu tetap akan menjadi modal penting dalam menarik dukungan yang lebih banyak,” tegasnya.

Meski demikian, Saleh menghormati langkah Yusril. Yusril, kata dia, Yusril terkenal sebagai pengacara profesional sehingga dia yakin pakar hukum tata negara itu juga akan profesional di Pilpres 2019.

“Tidak ada yang perlu dipersoalkan. Semua orang memiliki hak untuk membantu dan memberikan dukungan pada pihak yang disenanginya. Yang penting, tidak ada aturan yang dilanggar,” tegas Saleh.

Keputusan Yusril menjadi kuasa hukum pasangan nomor urut 01 itu diambil setelah bertemu dengan Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Erick Thohir. Yusril bahkan menyatakan dirinya tak dibayar.

“Saya memutuskan untuk setuju dan menjadi lawyer-nya kedua beliau itu. Pak Erick mengatakan bahwa jadi lawyer Pak Jokowi dan Kiai Ma’ruf ini prodeo alias gratis tanpa bayaran apa-apa. Saya bilang saya setuju saja,” ujar Yusril.
(gbr/tor)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *