Teror Alat Kelamin Berlanjut, Guru Jadi Korban Terbaru

Karawang – Sejumlah pria di Karawang, Jawa Barat, bikin geger karena ulahnya memamerkan alat vital di hadapan wanita. Para korban tak hanya dari kalangan siswi tapi guru perempuan turut menjadi korban teror tersebut.

Kasus asusila tersebut diketahui berlangsung sejak 3 tahun lalu. Berdasarkan penelusuran seorang guru salah satu SMP negeri di bilangan Jalan Ahmad Yani, sedikitnya 50 siswi telah jadi korban kelompok pria mesum tersebut. Ia khawatir korban akan terus bertambah sebab hingga kini, para pelaku belum tertangkap.

Sedikitnya tiga sekolah di bilangan Jalan Ahmad Yani tengah bekerja sama mengungkap kasus pamer alat vital tersebut. Selain minta tolong pada petugas berpakaian preman, mereka menelusuri jumlah korban sebenarnya.

“Pelaku membuka kaca mobil dan menanyakan alamat, siswi yang menghampiri biasanya sudah melihat pria itu tidak pakai celana dan memainkan alat vital mereka. Saat siswi menjerit, para pelaku kabur tancap gas,” kata Wakil Ketua KPAI Jabar Wawan Wartawan saat dihubungi detikcom, Jumat (22/2/2019).

Saat ini korban teror alat vital yang terdata sudah mencapai hampir 70 orang. Bahkan sejumlah guru perempuan turut jadi korban pria-pria mesum yang masih berkeliaran tersebut.

“Makin banyak yang mengaku pernah jadi korban. Tidak hanya siswi, bahkan ada enam orang guru perempuan yang mengaku pernah jadi korban mereka. Sepertinya korban kejahatan ini cukup banyak,” kata seorang guru salah satu SMP Negeri di Jalan Ahmad Yani, Karawang.

Peristiwa itu memicu keresahan guru dan murid di sekolah tersebut. Seorang guru kemudian melakukan pendataan untuk mencari korban lainnya. Sebab 3 tahun lalu, terdapat puluhan siswi yang jadi korban.

Guru tersebut mengungkapkan, rata-rata korban memendam peristiwa pamer alat vital itu. Bahkan perlu cara khusus dan privat saat membujuk para korban supaya berani mengaku. “Bahkan ada yang sudah 2 tahun baru mengaku pada kami. Perlu pendekatan khusus mengungkap kasus semacam ini,” kata guru yang enggan identitasnya diungkap itu.

Saat ini, Polres Karawang memulai penyelidikan kasus tersebut. Personel Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) sudah mewawancarai beberapa korban.

“Kita baru mulai lidik,” kata Kepala Unit PPA Polres Karawang, Herwit Yuanita dengan singkat saat dihubungi via telepon, Jumat petang (22/2/2019).

Penyidik menggali kesaksian korban guna mencari petunjuk dalam kasus asusila tersebut. Selain itu, penyidik berkomunikasi dengan korban untuk menggali kronologi lengkap kasus tersebut.

(rvk/zak)


<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *