Polisi NSW Temukan Lab Pabrik Ekstasi Senilai Rp 55 M di Sydney

Sydney

Kepolisian negara bagian New South Wales (NSW) Australia sedang menyelidiki temuan lab narkoba rahasia di barat daya Sydney yang memproduksi pil ekstasi (MDMA) yang menewaskan dua orang di festival tari Defqon.1.

Polisi juga menuduh adanya hubungan antara lab narkorika tersebut dan sejumlah orang yang berkaitan dengan narkoba yang ditemukan dalam festival di Defqon.1, dengan “geng motor penjahat”.

Seorang pria berusia 23 tahun dan seorang wanita berusia 19 tahun meninggal dan 11 orang lainnya dirawat di rumah sakit setelah mengonsumsi narkoba berjenis pil ekstasi MDMA di festival musik bergenre tekno “hard style ” di Penrith pada bulan September lalu.

Penjabat Komandan Tindak Pidana Kepolisian Negara Bagian NSW, Stuart Smith mengatakan narkoba terlarang senilai $ 5,2 juta atau setara Rp55.9 miliar ditemukan di laboratorium narkoba komersial berskala besar di Mount Hunter, sebelah barat Camden.

Penjabat Komandan Smith mengatakan laboratorium narkoba itu sudah beroperasi di sana setidaknya selama dua tahun dan “sangat kotor” [bekas narkoba].

“Itu lab yang kotor,” katanya.

“Mereka memproduksi narkoba dengan bahan kimia beracun, narkoba khusus ini, mereka bukan zat yang ingin Anda masukkan ke dalam sistem tubuh Anda.”

Lebih dari 20 kilogram bubuk MDMA dan pil, 28 mitres GBH dan 13,5 kilogram obat prekursor termasuk di antara barang-barang yang disita, bersama dengan alat pembuat pil yang dapat menghasilkan satu pil per detik.

Stuart Smith mengatakan pengujian forensik terhadap narkoba dan prekursor ini akan menentukan apakah ada hubungan yang pasti.

Namun dia mengatakan “bahan kimia induk”, yang dikenal sebagai MDA, yang ditemukan di laboratorium juga telah ditemukan pada 11 orang yang dirawat di rumah sakit karena overdosis.

Dia juga mengatakan bahwa cetakan pil berbentuk segitiga yang ditemukan di tempat itu “tidak berbeda” dengan yang disita di festival Defqon.1.

“Dia tidak bertindak sendiri,” tuduh polisi

Seorang pria berusia 39 tahun ditangkap dan dituduh memproduksi dan memasok sejumlah besar narkoba komersial dan muncul di Campbelltown Local Court pada hari Jumat (2/11/2018) di mana permohonan jaminannya ditolak.

Dia akan muncul di pengadilan lagi pada 19 Desember.

laboratorium narkoba

Polisi menduga berhasil menemukan narkoba senilai $5.2 juta di rumah di Camden, Sydney, NSW.

Supplied: ABC News

Penjabat Komandan Stuart Smith menuduh pria itu memiliki asosiasi dengan geng motor.

“Laboratorium itu sangat besar dan operasinya sangat canggih, menurut kami dia bukan individu yang bertindak sendiri,” katanya.

“Dalam hal Festival Defqon.1 itu sendiri, sejumlah penjual yang tiba di sana termasuk seorang individu yang dilarikan ke rumah sakit, juga terkait dengan geng motor penjahat.

“Khususnya, salah satu penjual yang tiba di sana hari itu memiliki narkoba dalam jumlah yang sangat besar, 240 gram, obat terlarang, termasuk sejumlah pil ekstasi, jadi kami percaya bahwa ada keterkaitan.”

UU pasokan narkoba yang lebih berat

Menyusul sejumlah kematian akibat narkoba ini, Menteri Utama NSW Gladys Berejiklian menyerukan festival musik Defqon.1 dilarang di NSW.

Dia membentuk “panel ahli” yang merekomendasikan hukuman lebih berat bagi pengedar narkoba yang memasok zat yang membunuh orang, termasuk hukuman maksimal 25 tahun penjara.

Hukuman pasti akan ditentukan oleh Jaksa Agung, tetapi Komisaris Polisi Mick Fuller mengatakan usulan tambahan hukuman itu akan membuat perkara hukum ini setara dengan pembunuhan biasa.

Uji coba pil KB tidak dipertimbangkan oleh panel, setelah Berejiklian menyatakan itu bertentangan dengan kebijakan “tidak ada toleransi” pemerintah terhadap narkoba.

Penjabat Komandan Smith tidak bersedia berkomentar apakah lelaki berusia 39 tahun itu dapat dikenakan undang-undang baru dan mengatakan bahwa undang-undang yang diusulkan itu adalah masalah yang menjadi kewenangan pemerintah

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.


(bag/bag)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *