Pengusaha Perkirakan Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,2 Persen di 2019

Sebelumnya, kecamuk pasar global akibat perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China turut berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Oleh karena itu, pertumbuhan ekonomi nasional diperkirakan belum bisa mencapai 7 persen pada tahun depan atau tepatnya hanya di angka 5,1 persen.

Proyeksi tersebut rupanya masih berada di bawah target pemerintah yang tertuang dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019 sebesar 5,3 persen.

Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo menyebutkan, ada beberapa indikator yang mendukung penilaian tersebut. Pertama, yakni pengetatan kebijakan moneter yang dilakukan Pemerintah RI.

“Kebijakan moneter ketat memang berdampak kepada perekonomian. Itu kenapa kita lihat pertumbuhan ekonomi masih akan dibawah ekspetasi sebelumnya,” ungkap dia pada 21 November 2018.¬†

Indikator kedua, lanjutnya, yaitu perang dagang AS-China yang turut menyebabkan pertumbuhan ekonomi berbagai negara di penjuru dunia tertahan.

“Karena memang seluruh dunia, kecuali Amerika, mengalami perlambatan ekonomi. Bahkan China untuk pertama kalinya mencatatkan current account deficit (defisit transaksi berjalan) dalam 20 tahun terakhir, yang menurun ke bawah,” urainya.

Hal senada dilontarkan Direktur Eksekutif CORE Indonesia Mohammad Faisal, yang menganggap pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2019 nanti akan berada di kisaran 5,1-5,2 persen.

“Berdasarkan prediksi kami, pertumbuhan ekonomi pada tahun 2019 masih sama dengan 2018, yaitu antara 5,1 persen sampai 5,2 persen,” sebut dia.

Dia bahkan memandang, negara besar seperti Amerika Serikat dan China pun pada tahun besok bakal ikut merasakan pertumbuhan ekonomi yang cenderung melambat.

“Hampir semua negara pada 2019 nanti mengalami perlambatan. Amerika sendiri diprediksi akan melambat dari 2,9 persen menjadi 2,5 persen. Bukan hanya Amerika saja, tapi juga negara-negara di Eropa dan China,” ujar dia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *