Pasutri di Semarang Sulap Bongkahan Kaca Jadi Berlian Seharga Rp 80 Miliar

Liputan6.com, Semarang – Polisi meringkus sepasang suami istri pelaku tindak pidana penipuan dengan modus bisnisĀ berlian abal-abal dengan nilai mencapai miliaran rupiah. Di depan korban, pelaku berhasil menyulap bongkahan kaca menjadi berlian.

Kapolsek Semarang Timur Ipda Agil Widiyas mengatakan, kedua pelaku ini sempat meminta sejumlah uang dahulu terhadap korbannya.

Kedua pelaku masing-masing Suparman (57) dan Muzilah (49) warga Palangkaraya, Kalimantan Tengah, ditangkap di sebuah hotel di Kota Semarang setelah dijebak korbannya, Jumat 30 November 2018.

Ia mengatakan, tindak pidana tersebut bermula ketika kedua pelaku menawarkan usaha jual beli berlian terhadap korbannya yang merupakan seorang pengusaha toko alat musik di Kota Semarang.

“Pelaku ini kenal korbannya karena sering membeli alat musik di toko korban,” katanya di Semarang dilansir Antara.

Pelaku kemudian sempat menunjukkan sebuah batu berukuran besar yang disebutnya sebagai berlian.

“Pelaku mengaku kepada korban, berlian itu sempat ditawar hingga Rp 80 miliar,” kata Widiyas.

Menurut dia, pelaku juga menawarkan kepada korban untuk menjadi agen penjual berlian asal Kalimantan itu.

Untuk meyakinkan korban, pelaku juga mengatakan memiliki usaha pendulangan berlian di Kalimantan. Widiyas menambahkan, pelaku kemudian meminta sejumlah sebagai uang muka untuk bisnis tersebut.

“Pelaku juga meminta uang dengan alasan untuk biaya perbaikan mesin pendulang emas miliknya yang rusak,” katanya.

Korban sendiri sudah sempat memberikan uang sekitar Rp 7,5 juta kepada pelaku. Perbuatan pelaku terbongkar karena batu berlian yang disebut bernilai hingga Rp 80 miliar tersebut ternyata terbuat dari bongkahan kaca.

Atas perbuatannya, kedua pelaku dijerat dengan Pasal 378 dan 372 KUHP tentang penipuan dan penggelapan.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Berlian dilelang dengan harga fantastis di Jenewa, Swiss. Harganya USD 50 juta dolar AS atau setara Rp739 miliar rupiah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *