Museum BI Kini Ramah bagi Generasi Milenial

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi Oktober 2018 sebesar 0,28 persen. Tingkat inflasi tahun kalender Januari-Oktober 2018 (year to date) sebesar 2,22 persen dan inflasi tahun ke tahun (year on year) sebesar 3,16 persen.

Gubernur Bank Indonesia (BI), Perry Warjiyo, menyebut tingkat inflasi sebesar 0,28 persen tersebut karena ada kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) yang menyumbang sebesar 0,06 persen.

Seperti diketahui,PT Pertamina (Persero) secara resmi menaikkan harga Pertamax Cs dan Solar nonsubsidi pada Oktober lalu. Sebagai contoh di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya, harga Pertamax Rp 10.400 per liter, Pertamax Turbo Rp 12.250 per liter, dan Pertamina Dex Rp 11.850 per liter.

“Inflasi itu karena memang antara lain bensin (BBM) tinggi,” kata Perry saat ditemui di Kantornya, Jakarta, Jumat 2 November 2018.

Perry menuturkan, realisasi inflasi pada BBM melampaui  perkiraan BI yang diperkirakan hanya sebesar 0,02 persen. “Kami perkirakan hanya 0,02 persen ternyata kontribusi bensin 0,06 persen dari inflasi nasional 0,28 persen,” ujar dia.

Meski demikian, inflasi hingga akhir tahun 2018 diperkirakan masih terjaga dan tetap terkendali di bawah 3,5 persen plus minus satu persen. “Tahun depan juga dalam kisaran inflasi 3,5 persen dari PDB,” kata dia.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Pertemuan IMF-Bank Dunia resmi berakhir pada Minggu (14/10/2018). Pertemuan ini menjadi ajang menginformasikan tentang kondisi perekonomian Indonesia di mata dunia. Indonesia bahkan dinilai sukses menjadi tuan rumah untuk event berskala internasional…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *