Mengeluh Sakit, Idrus Marham Batal Diperiksa Terkait Suap PLTU Riau-1

Liputan6.com, Jakarta – Mantan Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Golkar Idrus Marham batal diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sesaat sebelum pemeriksaan dilakukan, mantan Menteri Sosial itu mengeluh dalam keadaan tak sehat.

“Tadi mengeluh sakit dan kemudian diperiksa dokter. Pemeriksaan tidak dilanjutkan,” ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Selasa (6/11/2018).

Idrus Marham sendiri tak ada dalam jadwal pemeriksaan yang diterbitkan pihak lembaga antirasuah. Namun, menurut Febri, kedatangan Idrus hendak diperiksa sebagai saksi untuk mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih (EMS).

“Saksi untuk EMS,” kata Febri.

Dalam kasus ini, KPK baru menjerat tiga orang tersangka, yakni Eni Maulani Saragih, pemilik Blackgold Natural Resources Limited Johanes Budisutrino Kotjo, dan mantan Sekjen Golkar Idrus Marham. Idrus diduga secara bersama-sama dengan Eni menerima hadiah atau janji dari Johanes terkait kasus ini.

Idrus Marham disebut berperan sebagai pihak yang membantu meloloskan Blackgold untuk menggarap proyek PLTU Riau-1. Mantan Sekjen Golkar itu dijanjikan uang USD 1,5 juga oleh Johanes jika Johanes berhasil menggarap proyek senilai USD 900 juta itu.

Proyek PLTU Riau-I sendiri masuk dalam proyek 35 ribu Megawatt yang rencananya bakal digarap Blackgold, PT Samantaka Batubara, PT Pembangkit Jawa-Bali, PT PLN Batubara dan China Huadian Engineering Co. Ltd.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Mantan Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham resmi menjadi tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Idrus ditahan setelah menjalani pemeriksaan perdana sebagai tersangka kasus dugaan korupsi kontrak kerja sama pembangunan PLTU Riau-1.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *