KNKT Sebut 2 Alat yang Didatangkan untuk Cari CVR, Tercanggih di Dunia

Jakarta – Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) tidak membatasi waktu pencarian cockipt voice recorder (CVR) yang menjadi bagian dari black box Lion Air PK-LQP. Pencarian terus dilakukan meski hingga beberapa bulan ke depan.

“Tidak ada batas waktu, artinya di sini kita akan berusaha semaksimal mungkin untuk bisa menemukan CVR. Jadi kalau masih sebulan, dua bulan lagi, ya kita akan berusaha sekuat tenaga dan semampu kita,” ujar Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono soal Lion Air di dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat 9 November 2018.

Menurut dia, CVR begitu penting di samping flight data recorder (FDR) untuk menguak kecelakaan pesawat di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, itu. Hal tersebut lantaran KNKT ingin mengetahui kemungkinan adanya human factor dalam kecelakaan.

“Kita butuh juga CVR ini, apa sih yang dibicarakan antar kedua pilot tersebut. Nanti akan berhubungan masalah traininghuman factor, masalah argonomi dari pesawatnya, apapun. Karena hal ini sangat berkaitan dengan masalah human factor,” tutur Soerjanto.

Dia mengatakan, pihaknya sudah mendatangkan dua alat tercanggih di dunia untuk mencari CVR Lion Air, yakni dua Ping Locater Finder dari Amerika Serikat. Dia menyebut, bukan tak mungkin jika pencarian kotak hitam akan memerlukan tenaga dari internasional.

“Tadi (kemarin) ada dua alat boleh dikatakan tercanggih saat ini yang tersedia di dunia. Pagi tadi ke sana jam 8 bersama operatornya. Mudah-mudahan dengan alat yang sangat sensitif dan paling mutakhir ini bisa segera menemukan,” kata Soerjanto.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *