Kenaikan Bunga Penjaminan LPS Dorong Penguatan Rupiah

Liputan6.com, Jakarta – Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) kembali bergerak menguat pada perdagangan Jumat pekan ini. Penguatan rupiah didukung┬ásentimen dari dalam dan luar negeri.

Mengutip Bloomberg, Jumat (11/1/2019), rupiah dibuka di angka 14.072 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya yang ada di angka 14.052 per dolar AS. Namun kemudian rupiah mampu kembali menguat ke 14.045 per dolar AS.

Sejak pagi hingga siang hari ini, rupiah bergerak di kisaran 14.045 per dolar AS sampai dengan 14.084 per dolar AS. Jika dihitung dari awal tahun, rupiah menguat 2,21 persen.

Sedangkan berdasarkan Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI), rupiah dipatok di angka 14.076 per dolar AS, menguat jika dibandingkan dengan patokan sehari sebelumnya yang ada di angka 14.093 per dolar AS.

“Fluktuasi rupiah masih bertahan di area positif di tengah sentimen Fed yang masih terlihat lunak terhadap kebijakan suku bunganya,” kata Analis Senior CSA Research Institue Reza Priyambada seperti dikutip dari Antara.

Pelaku pasar, lanjut dia, sempat menilai Bank Sentral Amerika Serika atau the Federal Reserve (the Fed) akan agresif dalam menaikan tingkat suku bunganya. Namun, risalah Fed pada Desember 2018 lalu cenderung dovish sehingga mengurangi kekhawatiran pelaku pasar di negara berkembang.

Ia menambahkan sikap optimisme pelaku pasar terhadap hasil perundingan perdagangan antara Amerika Serikat (AS) dan China juga masih menjadi faktor positif bagi mata uang di negara berkembang.

“Kesepakatan dagang akan berimbas pada membaiknya perekonomian global, termasuk Indonesia,” katanya.

Dari dalam negeri, ia menambahkan sentimen dari Lembaga Penjaminan Simpanan (LPS) yang menaikan tingkat bunga penjaminan sebesar 25 basis poin juga turut direspons baik pelaku pasar.

“Meski laju rupiah masih dapat bergerak positif, namun cukup rawan berbalik melemah menyusul beberapa data ekonomi AS yang dianggap positif,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *