‘Keluarga Cemara’ Raih Piala Terbanyak, Ini Daftar Pemenang Piala Maya ke-7

Jakarta – ‘Keluarga Cemara’ memperoleh piala terbanyak dalam ajang Piala Maya ke-7. Film garapan Yandy Laurens tersebut berhasil meraih 6 penghargaan dari 10 nominasi.

Sedangkan menyusul setelahnya ada ‘Wiro Sableng: Pendekar Kapak Maut Naga Geni’ yang mendapat 5 piala dari 11 penghargaan.

Malam penganugerahan Piala Maya ke-7 berlangsung di Wyndham Hotel, Jakarta Selatan, Sabtu (19/1/2019).

Berikut daftar lengkap pemenang Piala Maya 2018:

Film Cerita Panjang/Film Bioskop Terpilih
– Aruna & Lidahnya – Palari Films
– Keluarga Cemara – Visinema Pictures (menang)
– Love For Sale – Visinema Pictures, Stay Connected Media, 13 Entertainment
– Sebelum Iblis Menjemput – Sky Media, Legacy Pictures
– Sekala Niskala – Fourcolours Films, Treewater Production
– Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta – Mooryati Soedibyo Cinema
– Teman Tapi Menikah – Falcon Pictures
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Lifelike Pictures, Fox International Productions

Penyutradaraan Terpilih
– Aruna & Lidahnya – Edwin
– Love For Sale – Andibachtiar Yusuf
– Sebelum Iblis Menjemput – Timo Tjahjanto (menang)
– Sekala Niskala – Kamila Andini
– Teman Tapi Menikah – Rako Prijanto

Aktor Utama Terpilih
– Dilan 1990 – Iqbaal Ramadhan
– Keluarga Cemara – Ringgo Agus Rahman
– Love For Sale – Gading Marten (menang)
– Teman Tapi Menikah – Adipati Dolken
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Vino G. Bastian

Aktris Utama Terpilih
– Aruna & Lidahnya – Dian Sastrowardoyo
– Keluarga Cemara – Nirina Zubir
– Milly & Mamet: Ini Bukan Cinta & Rangga – Sissy Prescillia
– Suzzana: Bernapas Dalam Kubur – Luna Maya (menang)

Penyutradaraan Berbakat Film Panjang Karya Perdana Terpilih (Piala Iqbal Rais)
– Bunda: Kisah Cinta 2 Kodi – Ali Eunoia, Bobby Prasetyo
– Jelita Sejuba: Mencintai Kesatria Negara – Ray Nayoan
– Keluarga Cemara – Yandy Laurens (menang)
– Si Doel The Movie – H. Rano Karno
– Si Juki The Movie- Faza Meonk

Skenario Asli Terpilih
– Koki-koki Cilik – Vera Varidia
– Kulari Ke Pantai – Gina S. Noer, Mira Lesmana, Riri Riza, Arie Kriting
– Love For Sale – Andibachtiar Yusuf, M. Irfan Ramly (menang)
– Sekala Niskala – Kamila Andini
– Yowis Ben – Bagus Bramanti, Gea Rexy

Skenario Adaptasi Terpilih
– Aruna & Lidahnya – Titien Wattimena
– Keluarga Cemara – Gina S. Noer, Yandy Laurens (menang)
– Milly & Mamet: Ini Bukan Cinta & Rangga – Ernest Prakasa, Meira Anastasia
– Teman Tapi Menikah – Upi, Johanna Wattimena
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Sheila Timothy, Tumpal Tampubolon, Seno Gumira Ajidarma

Tata Kamera Terpilih
– Kafir – Yunus Pasolang
– Sebelum Iblis Menjemput – Batara Goempar
– Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta – Faozan Rizal
– Teman Tapi Menikah – Hani Pradigya
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Ipung Rachmat (menang)

Aktor Pendukung Pria Terpilih
– A Man Called Ahok – Denny Sumargo
– Aruna & Lidahnya – Nicholas Saputra
– Guru Ngaji – Ence Bagus
– Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta – Marthino Lio (menang)
– Suzzana: Bernapas Dalam Kubur – Verdi Solaiman

Aktris Pendukung Wanita Terpilih
– Aruna & Lidahnya – Hannah Al Rashid
– Keluarga Cemara – Asri Welas
– Sebelum Iblis Menjemput – Karina Suwandi (menang)
– Sekala Niskala – Ayu Laksmi
– Terbang: Menembus Langit – Laura Basuki

Tata Artistik Terpilih
– Aruna & Lidahnya – Iqbal Marjono
– Love For Sale – Adam Fauzan Sudrajat, Kamerad Edmon
– Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta – Allan Sebastian, Edy Wibowo
– Suzzana: Bernapas Dalam Kubur – Rico Marpaung, Tommy D. Setyanto
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Adrianto Sinaga (menang)

Tata Musik Terpilih
– Keluarga Cemara – Ifa Fachir (menang)
– Kulari Ke Pantai – Aksan Sjuman
– Rompis – Andi Rianto
– Teman Tapi Menikah – Andhika Triyadi
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212- Aria Prayogi

Aktor Pendatang Baru Terpilih
– A Man Called Ahok- Daniel Mananta
– Asal Kau Bahagia – Dewa Dayana (menang)
– Buffalo Boys – Yoshi Sudarso
– Sebelum Iblis Menjemput – Samo Rafael
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Fariz Alfarazi

Aktris Pendatang Baru Terpilih
– Dilan 1990 – Vanessa Prescilla (menang)
– Love For Sale – Della Dartyan
– Rompis – Adinda Azani
– Susah Sinyal – Aurora Ribero
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Ruth Marini

Tata Penyuntingan Gambar
– Keluarga Cemara – Hendra Adhi Susanto
– Love For Sale – Hendra Adhi Susanto
– Sebelum Iblis Menjemput – Teguh Raharjo
– Teman Tapi Menikah – Aline Jusria (menang)
– Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 – Teguh Raharjo

Tata Suara Terpilih
– Hiroyuki Izhizaka, Arif Budi Santoso – Sebelum Iblis Menjemput
– Trisno, Hadrianus Eko, Yasuhiro Morinaga – Sekala Niskala
– Satrio Budiono, Krisna Purna – Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta
– Khikmawan Santosa, Madun, Anhar Moha, Suhadi – Suzzana: Bernapas Dalam Kubur
– Aria Prayogi, M. Ichsan Rachmaditta – Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 (menang)

Aktor/ Aktris Cilik/ Remaja
– Adhisty Zara – Keluarga Cemara (menang)
– Widuri Puteri – Keluarga Cemara
– Farras Fatik – Koki-koki Cilik
– Maisha Kanna – Kulari Ke Pantai
– Thaly Titi Kasih – Sekala Niskala

Penampilan Singkat Nan Berkesan
– Hannah Al Rashid – Buffalo Boys
– Dodit Mulyanto – Kulari Ke Pantai
– Isyana Sarasvati – Milly & Mamet: Ini Bukan Cinta & Rangga
– Aminah Cendrakasih – Si Doel The Movie (menang)
– Ken Ken – Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212

Efek Khusus Terpilih
– Afif Numbo, Wen Chek Yeo & Team – Buffalo Boys
– Sebelum Iblis Menjemput
– X-Jo, Hery Kuntoro – Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta
– Suzzanna: Bernapas Dalam Kubur
– Keliek Wicaksono – Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 (menang)

Tata Kostum Terpilih
– Preeyanan Suwannathada – Buffalo Boys
– Retno Ratih Damayanti – Sultan Agung: Tahta, Perjuangan, Cinta
– Suzzanna: Bernapas Dalam Kubur
– Meutia Setijono Pudjowarsito – Teman Tapi Menikah
– Adrianto Sinaga, Nadia Adharina – Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212 (menang)

Tata Rias Wajah dan Rambut
– Sutomo – 5 Cowok Jagoan: Rise of The Zombies
– Sutomo – D.O.A (Doyok Otoy Ali Oncom) – Cari Jodoh
– Novie Ariyanti – Sebelum Iblis Menjemput
– Peter Gorshenin, Tatiana Melkomova – Suzzanna: Bernapas Dalam Kubur (menang)
– Jerry Octavianus – Wiro Sableng: Kapak Maut Naga Geni 212

Desain Poster Terpilih
– Caravan Studio – Buffalo Boys
– Puja Mulani – Danur 2: Maddah
– Alvin Hariz – Love For Sale (menang)
– Apri Kusbiantoro – Sekala Niskala
– Suzzanna Bernapas Dalam Kubur

Lagu Tema Terpilih
– Antara Kita – Monita Tahalea (Aruna & Lidahnya)
– Asal Kau Bahagia – Wizzy (Asal Kau Bahagia)
– Bulan di Kekang Malam – Rossa (Ayat-Ayat Cinta 2)
– Dulu Kita Masih Remaja – Ajeng KF (Dilan 1990)
– Harta Berharga – Bunga Citra Lestari (Keluarga Cemara) (menang)
– Kulari Ke Pantai – RAN (Kulari Ke Pantai)
– Berdua Bersama – Jaz (Milly & Mamet: Ini Bukan Cinta & Rangga)
– Si Doel Anak Betawi – Armada (Si Doel The Movie)

Video Klip Musik Terpilih
– Harus Bahagia – Yura Yunita
– Konon Katanya – Kunto Aji
– Labirin – Tulus
– Love Again – Afgan
– Sailor – GAC
– Sweet Talk – Sheryl Sheinafia dan rizky Febian feat Chandra Liow
– Tak Sejalan – Vidi Aldiano
– Winter Song – Isyana Sarasvati (menang)

Film Pendek Terpilih
– Garwo – Muhammad Bagas Satrio
– Gejog – Christuan Banisrael
– Journey To The Darkness – Mohammad Mozafari
– Kisah Di Hari Minggu – Adi Marsono
– Sekar Jagad – Erina Adeline Tandian
– Tilik – Wahyu Agung Prasetyo (menang)
– Topo Pendem – Imam Syafi’i
– Wasangka – Wisnu Dewa Broto

Film Dokumenter Pendek Terpilih
– Asu (Prokontra) – Achmad Rezi Fahlevie
– Kala Rumpon – Brian Rayanki
– Sang Mentari – Morsed
– Sepotong Surga Dari Banda – Ghalif Putra Sadewa
– The Unseen Words – Wahyu Utami (menang)

Film Dokumenter Panjang Terpilih
– Etanan – Riandhani Yudha Pamungkas
– Lakardowo Mencari Keadilan – Linda Nursanti
– Nyanyian Akar Rumput – Yuda Kurniawan (menang)
(srs/kmb)

Photo Gallery

Jokowi Berhentikan Dewas BPJS TK yang Dilaporkan Dugaan Pencabulan

Jakarta

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberhentikan dengan hormat anggota Dewan Pengawas BPJS Ketenagakerjaan, Syafri Adnan Baharuddin (SAB). SAB sebelumnya mengajukan pengunduran diri setelah terbelit isu dugaan pencabulan.

“Presiden telah menerima surat pengunduran diri SAB dengan baik. Pemberhentian dengan hormat saudara SAB menunjukkan presiden mengapresiasi kontribusi SAB kepada negara, yang sudah mengabdi puluhan tahun,” kata anggota Dewan Pengawas BPJS Ketenagakerjaan, Poempida Hidayatulloh dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (19/1/2019).

Pemberhentian dengan hormat SAB tertuang dalam Keppres Nomor 12 Tahun 2019 pada 17 Januari. Lewat pemberhentian ini, Jokowi disebut Poempida juga menunjukkan posisinya menghormati proses hukum.

“Dengan demikian saudara SAB dapat fokus untuk menyelesaikan proses hukum yang dengan dijalaninya.

Apresiasi saya pribadi kepada Presiden Jokowi yang secara cepat menandatangani Keppres ini. Saya pribadi berharap semua pihak menghormati semua proses hukum yang sedang berjalan,” sambung Poempida

SAB sebelumnya menyatakan pengunduran diri dalam jumpa pers pada Minggu, 30 Desember 2018.

SAB mengatakan dirinya mundur bukan sebagai pembenaran uan mantan stafnya. Syafri mengaku fokus menempuh jalur hukum.

“Agar saya dapat fokus dalam rangka menegakkan keadilan melalui jalur hukum,” katanya.


(fdn/haf) <!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

Menunggu Kembalinya BTP, The New Ahok

Liputan6.com, Jakarta “Saya bersyukur kepada Tuhan, Allah pencipta langit dan bumi, tidak terpilih di Pilkada DKI,”.

Itulah penggalan surat Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang dia unggah ke dalam akun instagram resminya pada Kamis, 17 Januari 2019 malam. Surat itu dia tulis di Mako Brimob dengan tangannya sendiri.

Setelah berada di dalam jeruji besi selama hampir 2 tahun, dia merenung jika dia terpilih sebagai Gubernur DKI Jakarta untuk kedua kalinya, dia akan tambah arogan dan kasar.

“Jika saya terpilih lagi di pilkada tersebut, saya hanyalah seorang laki-laki yang menguasai balai kota saja, tetapi saya di sini (Mako Brimob) belajar menguasai diri seumur hidup saya,” lanjutnya menuliskan.

Seandainya waktu bisa diputar kembali, Ahok menyatakan lebih memilih ditahan selama dua tahun di Mako Brimob, daripada harus menjalani tugas sebagai orang nomor satu di Ibu Kota. Menurutnya, menjadi seorang gubernur hanya akan membuatnya menyakiti hati orang lain.

“Saya ditanya jika waktu bisa diputar kembali, mau pilih yang mana? Saya akan katakan saya memilih ditahan di Mako untuk belajar dua tahun (liburan remisi 3,5 bulan) untuk bisa menguasai diri seumur hidupku. Jika terpilih lagi, aku akan semakin arogan dan kasar dan semakin menyakiti hati banyak orang,” katanya menandaskan.

Setelah keluar dari penjara, Ahok ingin menjalani kehidupan yang baru. Dia tak ingin lagi dipanggil Ahok, melainkan BTP yang merupakan singkatan namanya Basuki Tjahaja Purnama.

Selain itu, beredar kabar Ahok akan segera menikah setelah keluar dari penjara. Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi menyatakan, tak lama setelah bebas Ahok akan menikah dengan pujaan hatinya.

“Tanggal 15 Februari nikahnya, nanti saya saksi juga,” kata Pras saat dihubungi, Jumat (15/1/2019).

Ahok menurut Pras akan menikahi Bripda Puput Nastiti Devi di Jakarta. “Tempatnya rahasia, doakan saja lancar,” kata Pras.

Bukan hanya itu, Ahok mengaku dirinya mendengar jika kebebasan dirinya nanti akan disambut oleh banyak pihak. Ia pun meminta agar hal tersebut tidak dilakukan karena bisa mengganggu ketertiban di jalan umum.

Namun, dia bersyukur hal itu menandakan banyak orang yang sayang padanya.

“Terima kasih atas doa serta dukungan yang selama ini untuk saya. Tidak pernah dalam pengalaman hidup saya bisa menerima banyak pemberian dari makanan, buah-buahan, pakaian, buku-buku, dan lain-lain dari saudara-saudara. Saya merasa begitu dikasihi. Dan kasih yang saudara-saudara berikan kepada saya lebih baik daripada emas dan perak maupun dibandingkan kekayaan yang besar,” tulis Ahok.

2 dari 4 halaman

Rindu untuk Ahok

Ahok akan bebas pada 24 Januari 2019. Bebasnya Ahok dari tahanan usai dirinya menjalani vonis hukuman dua tahun penjara dikurangi remisi 3 bulan 15 hari.

Ahok telah menjalani hukuman sejak 9 Mei 2017 setelah divonis 2 tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Jakarta Utara.

Majelis hakim menyatakan Ahok terbukti melakukan penodaan agama dalam pidatonya di Kepulauan Seribu pada 2016 dan menjatuhkan vonis 2 tahun penjara.

Beragam kegiatan pun sepertinya sudah direncanakan Ahok usai bebas dari penjara nanti. Seperti akan jadi pembicara, terjun kembali ke dunia politik, pergi ke luar negeri, hingga jalan-jalan bersama keluarga.

Meski kebebasan Ahok masih beberapa hari lagi, rupanya, sang mantan Gubernur DKI Jakarta sudah dirindukan banyak orang. Salah satunya seperti yang diunggah akun sosial media Instagram @save.ahok.

Mengunggah foto Ahok pada 13 Januari 2019, akun tersebut juga mengatakan menunggu.

Menunggu. #saveahok #ahok #basukibtp #btp,” tulis @save.ahok.

Rupanya, unggahan tersebut mendapat hujanan rindu dari para penggemar Ahok. Banyak masyarakat yang rindu akan sosok pria asli Belitung ini.

Aku termasuk orang yang paling menunggu kehadiran Beliau ….. 🙏🙏🙏👍👍👍❤❤❤😘😘😘,” kata @wahyu_wijaya__.

😢😢 dah gak sabar nunggu bapakku yg humble,” tulis @kezialasmaria.

Tak hanya itu, warganet juga tak sabar menanti Ahok kembali bersinar usai bebas dari tahanan.

MENUNGGU SANG PURNAMA BERSINAR KEMBALI. SANG PURNAMA PENUH DGN KERJAKERAS YG SLLU DIFITNAH TETAPI ALLAH SELALU DISISI BELIAU. SEHAT SELALU BAPAK,” ucap @iqbal.inst.

Menunggu mutiara yg segera bebas semoga sehat sll Aamiin…. Pk Ahok @save.ahok …kangen dgn canda tawa mu,” kata @yuni_zaen_.

3 dari 4 halaman

Surat Ahok

“Terima kasih atas doa serta dukungan yang selama ini untuk saya. Tidak pernah dalam pengalaman hidup saya bisa menerima banyak pemberian dari makanan, buah-buahan, pakaian, buku-buku, dan lain-lain dari saudara-saudara. Saya merasa begitu dikasihi. Dan kasih yang saudara-saudara berikan kepada saya lebih baik daripada emas dan perak maupun dibandingkan kekayaan yang besar.

Saya mendengar ada yang mau menyambut hari kebebasan saya di Mako Brimob bahkan ada yang mau menginap di depan Mako Brimob. Saya bebas tanggal 24 Januari 2019 adalah hari Kamis hari orang orang bekerja, jalanan di depan Mako Brimob dan di depan Lapas Cipinang adalah satu-satunya jalan utama bagi saudara-saudara kita yang mau mencari nafkah. Saya sarankan demi untuk kebaikan dan ketertiban umum bersama, dan untuk menolong saya, sebaiknya saudara-saudara tidak melakukan penyambutan apalagi menginap.

Saya sangat bersyukur kepada Tuhan, Allah Pencipta langit dan bumi bahwa saya diijinkan untuk ditahan di Mako Brimob. Saya bersyukur diijinkan tidak terpilih di Pilkada DKI 2017, Jika saya terpilih lagi di Pilkada tersebut saya hanyalah seorang laki-laki yang menguasai balaikota saja, tetapi saya di sini belajar menguasai diri seumur hidup saya. Kuasai balaikota hanya untuk 5 tahun lagi. saya Jika ditanya Jika waktu bisa diputar kembali, mau pilih yang mana? saya akan katakan Saya memilih ditahan di Mako untuk belajar 2 tahun (liburan remisi 3,5 bulan), untuk bisa menguasai diri seumur hidupku. Jika terpilih lagi aku akan semakin arogan dan kasar dan semakin menyakiti hati banyak orang. pada kesempatan ini saya juga mau sampaikan kepada ahokers, para PNS DKI, para pembenci ku sekalipun, aku sampaikan mohon maaf atas segala tutur kata, sikap, perbuatan yang disengaja maupun tidak sengaja menyakiti hati dan perasaan saudara dan anggota keluarganya. saya mohon maaf dan saya keluar dari sini dengan harapan panggil saya BTP bukan Ahok.

Pemilu dan pilpres 2019 akan dilangsungkan tanggal 17 April 2019. saya menghimbau seluruh ahokers jangan ada yang Golput. kita perlu menegakkan empat pilar bernegara kita yakni Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, dan NKRI dengan cara memiliki partai politik yang mau menegakkan empat pilar di atas di seluruh Indonesia, kita harus mendukung agar di DPRD, DPRD, dan DPR RI maupun DPD RI memiliki jumlah kursi yang mencapai di atas 30 persen untuk partai yang teruji dan berkomitmen pada Pancasila.

Saya ingin mengutip pidato Presiden Soekarno yang saya kutip dari buku Revolusi BELUM SELESAI, kumpulan pidato Presiden Soekarno 30 September 1965-Pelengkap Nawaksara (10 Januari 1967), Penyunting: Budi Setiono dan Bonnie Triyana, terbitan serambi (www.serambi.co.id). Apa yang Presiden Soekarno sampai kan aku harap juga Diterima menjadi pikiran dan harapan aku kepada seluruh ahokers dimanapun domisili saudara: ” saudara-saudara. Pancasila adalah jiwa kita, bukan hanya jiwaku. tetapi ialah jiwa Angkatan Bersenjata Republik Indonesia dan selama angkatan bersenjata Republik Indonesia berjiwa Pancasila Insya Allah swt, engkau akan tetap kuat, tetap kuat dan Sentosa, tetap kuat dan Sentosa, tetap kuat dan Sentosa menjadi tanduk daripada banteng Indonesia, yang telah kita dirikan pada tanggal 17 Agustus 1945…… Engkau adalah penegak daripada Pancasila dan Setialah kepada Pancasila itu, pegang Teguh kepada Pancasila sila Pancasila itu, sebagaimana aku pun berpegang teguh kepada Pancasila, bela Pancasila itu. bahkan sebagaimana ku katakan lagi tadi. saudara-saudara, laksana panggilan yang aku dapat dari pada atasan untuk memegang teguh kepada Pancasila ini.”

Majulah demi kebenaran, peri kemanusiaan dan keadilan.Ingatlah sejarah dan tujuan para proklamator dirikan negeri ini.

MERDEKA!

Salam dari Mako Brimob Basuki Tjahaja Purnama”

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Surat Ahok Jelang Bebas: Panggil Saya BTP

Liputan6.com, Jakarta – Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok akan menghirup udara bebas pada Kamis, 24 Januari 2019. Usai menjalani hukumannya selama 2 tahun penjara dikurangi remisi 3 bulan 15 hari di Mako Brimob, Ahok akan bebas.

Kebebasan Ahok rupanya sudah dinanti banyak pihak. Para penggemar Ahok pun menyampaikan kerinduannya melalui akun sosial media mereka masing-masing. Ketika bebas nanti, pria asli Belitung ini sudah memiliki banyak undangan.

Selain undangan untuk menjadi pembicara di berbagai acara, Ahok juga sudah mendapatkan undangan dari luar negeri.

Tetapi rupanya, Ahok lebih memilih untuk menghabiskan waktu bersama keluarganya terlebih dahulu dengan liburan bersama.

Jelang kebebasannya, Ahok justru menuliskan surat yang diunggah oleh tim nya dalam akun Twitter @basuki_btp pada hari ini, Kamis (17/1/2019). Dalam surat tersebut, Ahok menuliskan ucapan terima kasih untuk orang-orang yang selalu mendukungnya.

Terima kasih atas doa serta dukungan yang selama ini untuk saya. Tidak pernah dalam pengalaman hidup saya bisa menerima banyak pemberian dari makanan, buah-buahan, pakaian, buku-buku, dan lain-lain dari saudara-saudara. Saya merasa begitu dikasihi. Dan kasih yang saudara-saudara berikan kepada saya lebih baik daripada emas dan perak maupun dibandingkan kekayaan yang besar,” tulis Ahok.

Selain itu, Ahok mengaku dirinya mendengar jika kebebasan dirinya nanti akan disambut oleh banyak pihak. Ia pun meminta agar hal tersebut tidak dilakukan karena bisa mengganggu ketertiban di jalan umum.

Ahok kemudian merasa bersyukur dirinya masuk ke penjara dan tidak terpilih kembali menjadi Gubernur DKI Jakarta. Karena menurutnya, dia justru banyak belajar menguasai dirinya, bukan hanya Balai Kota saja.

Setelah bebas nanti, ia juga meminta agar tidak lagi dipanggil Ahok, melainkan BTP yang merupakan singkatan namanya Basuki Tjahaja Purnama.

Terakhir, Ahok juga mengingatkan para pendukungnya agar bisa menggunakan hak pilihnya pada Pemilihan Presiden (Pilpres) dan Pemilihan Legislatif (Pileg) pada 17 April 2019.

2 dari 3 halaman

Isi Surat Lengkap

Berikut, isi surat lengkap Ahok:

Terima kasih atas doa serta dukungan yang selama ini untuk saya. Tidak pernah dalam pengalaman hidup saya bisa menerima banyak pemberian dari makanan, buah-buahan, pakaian, buku-buku, dan lain-lain dari saudara-saudara. Saya merasa begitu dikasihi. Dan kasih yang saudara-saudara berikan kepada saya lebih baik daripada emas dan perak maupun dibandingkan kekayaan yang besar.

Saya mendengar ada yang mau menyambut hari kebebasan saya di Mako Brimob bahkan ada yang mau menginap di depan Mako Brimob. Saya bebas tanggal 24 Januari 2019 adalah hari Kamis hari orang orang bekerja, jalanan di depan Mako Brimob dan di depan Lapas Cipinang adalah satu-satunya jalan utama bagi saudara-saudara kita yang mau mencari nafkah. Saya sarankan demi untuk kebaikan dan ketertiban umum bersama, dan untuk menolong saya, sebaiknya saudara-saudara tidak melakukan penyambutan apalagi menginap.

Saya sangat bersyukur kepada Tuhan, Allah Pencipta langit dan bumi bahwa saya diijinkan untuk ditahan di Mako Brimob. Saya bersyukur diijinkan tidak terpilih di Pilkada DKI 2017, Jika saya terpilih lagi di Pilkada tersebut saya hanyalah seorang laki-laki yang menguasai balaikota saja, tetapi saya di sini belajar menguasai diri seumur hidup saya. Kuasai balaikota hanya untuk 5 tahun lagi. saya Jika ditanya Jika waktu bisa diputar kembali, mau pilih yang mana? saya akan katakan Saya memilih ditahan di Mako untuk belajar 2 tahun (liburan remisi 3,5 bulan), untuk bisa menguasai diri seumur hidupku. Jika terpilih lagi aku akan semakin arogan dan kasar dan semakin menyakiti hati banyak orang. pada kesempatan ini saya juga mau sampaikan kepada ahokers, para PNS DKI, para pembenci ku sekalipun, aku sampaikan mohon maaf atas segala tutur kata, sikap, perbuatan yang disengaja maupun tidak sengaja menyakiti hati dan perasaan saudara dan anggota keluarganya. saya mohon maaf dan saya keluar dari sini dengan harapan panggil saya BTP bukan Ahok.

Pemilu dan pilpres 2019 akan dilangsungkan tanggal 17 April 2019. saya menghimbau seluruh ahokers jangan ada yang Golput. kita perlu menegakkan empat pilar bernegara kita yakni Pancasila, UUD 1945, Bhinneka Tunggal Ika, dan NKRI dengan cara memiliki partai politik yang mau menegakkan empat pilar di atas di seluruh Indonesia, kita harus mendukung agar di DPRD, DPRD, dan DPR RI maupun DPD RI memiliki jumlah kursi yang mencapai di atas 30 persen untuk partai yang teruji dan berkomitmen pada Pancasila.

Saya ingin mengutip pidato Presiden Soekarno yang saya kutip dari buku Revolusi BELUM SELESAI, kumpulan pidato Presiden Soekarno 30 September 1965-Pelengkap Nawaksara (10 Januari 1967), Penyunting: Budi Setiono dan Bonnie Triyana, terbitan serambi (www.serambi.co.id). Apa yang Presiden Soekarno sampai kan aku harap juga Diterima menjadi pikiran dan harapan aku kepada seluruh ahokers dimanapun domisili saudara: ” saudara-saudara. Pancasila adalah jiwa kita, bukan hanya jiwaku. tetapi ialah jiwa Angkatan Bersenjata Republik Indonesia dan selama angkatan bersenjata Republik Indonesia berjiwa Pancasila Insya Allah swt, engkau akan tetap kuat, tetap kuat dan Sentosa, tetap kuat dan Sentosa, tetap kuat dan Sentosa menjadi tanduk daripada banteng Indonesia, yang telah kita dirikan pada tanggal 17 Agustus 1945…… Engkau adalah penegak daripada Pancasila dan Setialah kepada Pancasila itu, pegang Teguh kepada Pancasila sila Pancasila itu, sebagaimana aku pun berpegang teguh kepada Pancasila, bela Pancasila itu. bahkan sebagaimana ku katakan lagi tadi. saudara-saudara, laksana panggilan yang aku dapat dari pada atasan untuk memegang teguh kepada Pancasila ini.”

Majulah demi kebenaran, peri kemanusiaan dan keadilan.Ingatlah sejarah dan tujuan para proklamator dirikan negeri ini.

MERDEKA!

Salam dari Mako Brimob Basuki Tjahaja Purnama

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Nelayan Asal Indonesia Ngaku Mengetahui Lokasi Jatuhnya MH370

Jakarta – Seorang nelayan asal Indonesia bernama Rusli Khusmin tiba-tiba bicara soal tragedi hilangnya pesawat Malaysia Airlines (MAS) MH370. Dia mengaku melihat detik-detik pesawat itu terjun bebas dari udara.

Mengutip news.com.au Jumat (18/1/2019), pria berusia 42 tahun itu menuturkan bahwa saat pesawat MH370 jatuh tak ada suara bising yang terdengar. Dia hanya melihat kepulan asap dan mencatat titik koordinat jatuhnya pesawat tersebut.

“Saya melihat pesawat bergerak dari kiri ke kanan seperti layang-layang yang rusak. Tidak ada suara, hanya asap hitam akibat kebakaran sebelum menabrak air,” katanya.

Rusli menceritakan hal tersebut dalam konferensi pers di Subang Jaya, Kuala Lumpur. Rusli menyampaikan kesaksiannya disertai dengan sumpah di atas Alquran sekaligus menyerahkan bukti dan navigator GPS yang diyakininya lokasi MH370 jatuh.

Dia tidak menjelaskan kenapa baru sekarang memberi kesaksian setelah lima tahun, tepatnya 8 Maret 2014 pesawat MH370 hilang. Data tersebut saat ini sudah diserahkan ke LSM Malaysia bernama CASSA.

LSM yang bergerak di bidang hukum dan keadilan publik itu mengatakan kesaksian Rusli menjadi alat bukti baru. Presiden CASSA Jacob George bilang, dia akan mengirimkan secara resmi bukti dari Rusli kepada Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad.

Sebelumnya, otoritas Prancis telah membuka kembali penyelidikan tragedi Malaysia Airlines (MAS) MH370. Penyelidikan dibuka lagi setelah laporan yang dirilis otoritas Malaysia gagal memberikan penjelasan pasti atas tragedi itu.

Laporan yang dirilis pada 30 Juni lalu tersebut, menuai kekecewaan keluarga korban, yang bahkan menuduh adanya upaya menutup-menutupi dari pemerintah Malaysia.

Dilaporkan surat kabar Prancis, Le Parisien, seperti dilansir news.com.au, Rabu (8/8), para penyidik Prancis bertekad untuk memverifikasi data-data dari Inmarsat — operator jaringan satelit global Inggris — yang melacak sinyal ‘ping’ dari MH370 di Samudra Hindia dekat Australia Barat.

Lokasi itu diyakini menjadi lokasi jatuhnya pesawat jenis Boeing 777-200ER yang membawa 239 orang itu. MH370 menghilang misterius pada 8 Maret 2014, setelah melenceng jauh dari rute Kuala Lumpur-Beijing.
(idn/fai)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

Janji Sandiaga: Kita Pastikan Tidak Ada Korupsi Lagi

Jakarta – Cawapres Sandiaga Uno menjanjikan Indonesia yang lebih baik ke depan. Jika terpilih, dia memastikan tak akan ada korupsi lagi di Indonesia.

Sandiaga awalnya berbicara tentang keinginannya mewujudkan penegakan hukum yang tidak tebang pilih, sehingga bisa mendongkrak ekonomi. Sandi ingin keadilan dirasakan seluruh masyarakat.

“Kita pastikan hukum tersebut menghasilkan rasa keadilan di masyarakat,” ujar Sandiaga dalam debat perdana capres-cawapres 2019 di Hotel Bidakara, Jaksel, Kamis (17/1/2019).

Sandi berbicara lebih jauh soal janji-janji mewujudkan penegakan hukum yang lebih baik. Dia memastikan tak akan ada korupsi lagi di Indonesia jika terpilih bersama Prabowo Subianto.

“Bersama Prabowo-Sandi, insyaallah kita tegakkan hukum, kita pastikan tidak ada korupsi lagi, kita pastikan Indonesia jaya,” sebut Sandiaga.
(dwia/gbr)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

Yusril Yakin Isu HAM dalam Debat Capres Bukan Kendala bagi Jokowi-Ma’ruf

Liputan6.com, Jakarta – Penasihat debat bidang hukum, HAM, korupsi danterorisme Jokowi-Ma’ruf Amin, Yusril Ihza Mahenda memastikan isu HAM bukan menjadi kendala bagi pasangan tersebut. Sebab, selama empat tahun pemerintahan Jokowi, tidak ada pelanggaran HAM berat. Jokowi juga dinilai sudah menerapkan keadilan dan kepastian hukum.

“Pada masa Pak Jokowi itu tidak terjadi kasus pelanggaran HAM yang berat. Itu tidak ada, tidak terjadi,” kata Yusril usai pemantapan debat di Djakarta Theater, Jakarta Pusat, Rabu 16 Januari 2019.

Terkait penagihan penyelesaian kasus HAM masa lalu, Yusril menilai tidak bisa dilimpahkan begitu saja kepada Jokowi.

Yusril mengatakan, kasus HAM masa lalu itu harus diadili melalui pengadilan HAM Ad Hoc. Dia berkata demikian karena memahami UU Pengadilan HAM, selaku penyusunnya.

“Jadi kalau kasus-kasus HAM itu terjadi di masa lalu, itu kan harus diadili oleh pengadilan HAM ad hoc, dan pengadilan HAM ad hoc itu harus dimulai dengan pembentukan tim pencari fakta oleh DPR, usulan oleh DPR,” jelas Ketum PBB itu.

Yusril menuturkan, setelah tim pencari fakta dibentuk harus menyampaikan hasilnya kepada Kejaksaan Agung. Kemudian diserahkan kembali ke DPR, yang akan diteruskan ke Presiden.

Namun, tidak ada inisiatif oleh DPR dalam empat tahun pemerintahan Jokowi. Yusril menyebut masalah penyelesaian HAM masa lalu terkendala teknis hukum.

“Jadi kalau tidak ada usulan itu, Presiden pun tidak bisa berbuat apa-apa. Jadi seperti itu keadaannya,” ungkapnya.

2 dari 3 halaman

Siap Lahir Batin

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyatakan, pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf siap menghadapi debat perdana Pilpres 2019. Debat perdana digelar 17 Januari 2019 dengan tema hukum, HAM, korupsi, dan terorisme.

“Jadi, semuanya siap lahir dan batin. Enggak tahu yang di sana. Pak Jokowi – Ma’ruf siap lahir batin,” kata Hasto di Posko Cemara, Menteng, Jakarta Pusat.

Sekretaris Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf itu mengatakan, Ma’ruf Amin bakal memindahkan panggung rakyat di atas panggung debat. Dia menjamin dalam debat akan menampilkan jati diri kepemimpinan kedua pasangan calon.

“Buat KH Ma’ruf Amin beliau hanya memindahkan panggung rakyat ke ruang debat. Karena seluruh persoalan yang dihadapi oleh masyarakat indonesia itu udah dialogkan dengan KH Ma’ruf Amin dengan intensitas dialognya yang sangat tinggi dengan seluruh lapisan masyarakat sebgai seorang ulama,” ujar Hasto.

Reporter: Ahda Bayhaqi

Sumber: Merdeka

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Ketum PGI Tanggapi Kasus Penghadangan Beribadah Jemaat GBI Philadelpia

Jakarta – Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja Indonesia (PGI) Pdt Dr Henriette Tabita Lebang angkat bicara terkait peristiwa penghadangan beribadah jemaat Gereja Bethel Indonesia (GBI) Philadelpia, Medan Labuhan, Sumatera Utara. Dia merasa prihatin atas kasus tersebut.

“Ya ini keprihatinan kita ketika kita kurang menghargai satu terhadap yang lain. Mungkin ada hal-hal yang menyebabkan ya hal itu terjadi, dari mana pun mulainya, kita perlu mencari solusi bersama, duduk bersama untuk mengatasi masalah ini,” kata Henriette.

Pernyataan tersebut disampaikan Henriette di Kantor Pusat PGI, Jalan Salemba Raya, Jakarta Pusat, Rabu (16/1/2018). Dia bicara didampingi Utusan Khusus Presiden untuj Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban Prof Syafiq A Mughni.

Henriette mengatakan, Indonesia adalah negara Pancasila yang menjunjung tinggi Bhinneka Tunggal Ika yang di dalamnya terkandung nilai-nilai gotong-royong dan persaudaraan. Menurutnya itu lah yang seharusnya ditumbuhkembangkan.

“Sayang sekali belakangan ini nilai-nilai ini tergerus oleh berbagai sebab, sehingga fanatisme, radikalisme, makin mencuat,” ujarnya.

Henriette berharap persoalan ini bisa diselesaikan secara jernih dengan berlandaskan Pancasila. Dengan begitu menurutnya tidak akan terjadi benturan di lapangan.

“Saya kira dari dulu masyarakat Indonesia hadir dalam masyarakat majemuk, baik majemuk secara suku, agamanya, majemuk pilihan politiknya, tapi bagaimana supaya itu jangan berbenturan gitu. Nah ini yang harus ditumbuhkembangkan semangat itu,” ucapnya.

Henriette menyerahkan penanganan persoalan ini kepada PGI wilayah Sumatera Utara serta Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan pihak-pihak terkait. Dia berharap semua diselesaikan dengan damai.

“Karena mereka yang berada di lapangan, mereka yang mempelajarinya, PGI wilayah Sumut, oleh karena itu ada statement-statementnya yang dikeluarkan oleh masing-masing. Tentu itu sesuai dengan pemahaman mereka, karena mereka yang lebih dekat kepada konteks itu,” ujarnya.

Pada kesempatan itu, Prof Syafiq juga menyampaikan hal senada. Dia mendorong agar persoalan ini diselesaikan dengan semangat persaudaraan.

“Itu kan sudah ada FKUB di sana, kemudian ada pemerintah daerah di sana, ya tentu kita bersifat normatif apa lagi dalam masa otonomi daerah, kita bersifat normatif supaya mendorong diselesaikan secara seksama dengan semangat persaudaraan, jadi kita dorong supaya diselesaikan,” ujarnya.


Kedatangan Prof Syafiq ke PGI

Kedatangan Prof Syafiq sendiri ke PGI terkait rencana musyawarah besar pemuka-pemuka agama yang akan dilaksanakan di 2019 ini. Dia bersama PGI membahas persoalan-persoalan apa saja yang nantinya perlu dibahas di agenda besar tersebut.

“Salah satu agendanya adalah kita mencoba mengevalusi sejauh mana kita bergerak mengalami kemajuan setahun ini. Karena tentu dari hasil-hasil survei yang ada kita juga bisa mendapatkan indikasi awal tapi itu perlu kita bahasa di dalam musyawarah besar pemuka-pemuka agama yang akan datang,” ucapnya.

“Yang kedua adalah bagaimana kita bisa meningkatkan kerja sama antar-agama ini dalam berbagai macam program yang konkrit. Tentu kami tidak melaksanakan sendiri program-program itu, kita memberikan dorongan-dorongan supaya program-program itu bisa lebih intensif. Saya kira yang sangat dibutuhkan masyarakat kita adalah bagaimana kita bergerak bersama-sama untuk rukun, harmoni, dengan semangat keadilan kita berjuang meningkatkan harkat martabat kemanusiaan,” sambung Prof Syafiq.

Prof SyafiqProf Syafiq (Foto: Rolan/detikcom)

Prof Syafiq menambahkan, dirinya sebagai Utusan Khusus Presiden hanya bersifat mendorong kepada lembaga-lembaga agama. Caranya dengan memfasilitasi dan mengusulkan kebijakan yang mengarah kepada kerukunan antaragama.

“Dan tentu untuk luar negeri itu juga sangat penting karena apa yang kita lakukan di Indonesia harus kita perkenalkan atau promosikan di luar negeri. Supaya Pancasila ini benar-benar bisa dikenal masyarakat luas dan disadari kalau itu adalah formula yang paling mujarab untuk mempersatukan masyarakat bangsa Indonesia dari berbagai agama,” ucapnya.

Di tahun politik ini, lanjut Prof Syafiq, dirinya berharap kerukunan antarumat beragama tetap terjaga.

“Ya mudah-mudahan gesekan ini bersifat sementara, tapi itu cukup menyita perhatian kita, bahwa seharusnya kita sudah bergerak menjadikan agama ini sebagai nilai-nilai yang bisa memperkokoh kehidupan berbangsa dan bernegera, kita bisa merajut persatuan ini dengan nilai-nilai agama kita. Jadi ini sebuah tantangan, mudah-mudahan bersifat sementara,” ucapnya.

Prof Syafiq menambahkan selain ke PGI dirinya juga akan berkunjung ke lembaga-lembaga agama lainnya. Selain itu juga ke ormas-ormas Islam.

Ketua Umum PGI Pdt Dr Henriette Tabita Lebang sendiri mengapresiasi kunjungan Prof Syafiq. Menurutnya pertemuan ini penting untuk saling mengenal satu sama lain.

“Pertemuan seperti ini sangat penting untuk saling membuka diri dan saling mengenal satu dengan yang lain. Sebenernya tadi pertemuan pertama tadi Pak Syafiq sudah minta ‘Kami ingin mengenal PGI lebih jauh, bagaimana PGI itu, bagaimana cara bekerja PGI, apa saja yang dilakukan PGI pokok-pokok programnya’. Dan di situ kami menjelaskan bahwa gereja-gereja di Indonesia mengangkat tema yang penting dalam sidang rayanya, pokok yang penting, bagaimana bekerja bersama dengan semua anak-anak bangsa untuk mengamalkan nilai-nilai Pancasila. Demi mengatasi masalah kemiskinan, ketidakadilan, radikalisme, dan kerusakan lingkungan,” ucapnya.

“Kami sangat yakin bahwa persatuan Indonesia itu sangat penting, kebersamaan masyarakat Indonesia untuk mengatasi persoalan-persoalan yang kita hadapi itu tentu dengan perspektif iman masing-masing. Tapi, satu hal, agama-agama mengajarkan nilai-nilai damai, nilai persaudaraan, nilai kebersamaan. Dan saya kira tadi Bapak (Syafiq) juga menyampaikan mengenai hal itu, nilai-nilai Pancasila sebenarnya kalau dihidupkan nilai Pancasila itu, ini yang paling penting. Challange kita bersama bagimana nilai-nilai Pancasila tidak hanya diucapkan, disebutkan, tetapi dihidupkan diwujudnyatakan di dalam kehidupan bersama sebagai bagian masyarakat Indonesia,” sambungnya.
(hri/mae)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

HEADLINE: Kubu Jokowi dan Prabowo Siapkan Amunisi, Debat Capres Bakal Panas?

Liputan6.com, Jakarta – Panggung ‘perang’ debat capres cawapres sudah berdiri di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan. Simulasi pun sudah dilakukan pasangan capres dan cawapres.

Dua kubu peserta Pilpres 2019 juga sibuk mempersiapkan amunisi untuk menciptakan kejutan-kejutan pada Kamis 17 Januari 2019 malam sejak beberapa hari lalu. Mulai dari rapat antara tim sukses dengan para calon, meminta wejangan politikus senior, hingga berlatih retorika, sudah dilakukan.

Semua demi meraih hati pemilih pemula dan swing voters di pemilu nanti. 

Pembina Klub English Debate Society Universitas Indonesia, Anna Amalyah Agus mengatakan, debat capres cawapres menjadi penting untuk mengubah persepsi publik.

“Debat menjadi penting mengingat saat ini publik sudah mengalami “framing” dari media massa/media sosial (baik petahana maupun penantang) yang belum menggali kontenstan secara menyeluruh,” ujar Anna, kepada Liputan6.com, Jakarta, Rabu 16 Januari 2019.

Terlebih, Dosen Fakultas Ekonomi UI ini mengatakan, debat dapat menggali pribadi seseorang secara mendalam. Baik dari sisi intelektualitas maupun kepribadian.

“Aktivitas debat dapat menggali seseorang secara mendalam dari sisi intelektualitas (kemampuan menganalisis, kemampuan berpikir cepat dan kemampuan mempresentasikan ide secara menarik) maupun dari sisi kepribadian (kesantunan pilihan kata, mengikuti ketentuan/peraturan yang berlaku dan pengelolaan emosi),” kata Anna.

Direktur Eksekutif Pusat Kajian Politik Universitas Indonesia (Puskapol UI) Sri Budi Eko Wardani menilai, debat menjadi penting untuk membuat kampanye menjadi lebih dialogis. Debat capres cawapres menjadi ajang penyediaan informasi bagi warga agar bisa memilih dengan lebih rasional.

“Rasional dengan tanda kutip ya, tidak hanya didorong semata-mata karena emosional. Walau ada juga sedikit-sedikit, setidaknya bisa lebih kritis dalam menentukan pilihannya. Lebih tahu dengan risiko-risikonya ketika memilih pasangan A atau B,” ujar Sri Budi kepada Liputan6.com.

Sementara, baik kubu Jokowi-Maruf Amin maupun penantangnya, Prabowo-Sandiaga menyatakan siap tempur dengan amunisi penuh.

Sekretaris TKN Jokowi-Ma’ruf, Hasto Kristiyanto mengatakan, pasangan nomor satu ingin membuat debat bukan sekedar retorika. Jokowi-Ma’ruf juga akan memanfaatkan debat capres cawapres ini sebagai sarana untuk menampilkan karakter dasar mereka.

“Langkah-langkah persiapan sudah dilaksanakan dengan baik. Dan debat bukan sekedar retorika, debat itu justru mencerminkan kemurnian jiwa dari pemimpin itu dan karakter dasar dari pemimpin itu,” ucap Hasto di Posko Cemara, Rabu 16 Januari 2019.

Mereka juga sudah mengunci peluru debat capres cawapres untuk menyerang kubu lawan. Salah satunya, peluru yang berasal dari pidato kebangsaan Prabowo.

Kubu Prabowo-Sandiaga Uno pun sama. “Siap lahir batin, aman. Beliau dua hari ini, kemarin dan hari ini mematangkan di Hambalang bersama tim yang dipimpin Sudirman Said sebagai direktur konten dan debat, juga Pak Ferry Mursyidan Baldan, dan karena besok temanya hukum, korupsi, HAM, terorisme, juga dibantu sama Direktorat Hukum BPN Sufmi Dasco,” kata Juru Bicara BPN, Andre Rosiade, kepada Liputan6.com.

Ahli hukum tata negara dan pengamat politik Refli Harun memprediksi debat kali ini tidak akan sepanas yang dibayangkan masyarakat. Meski ada hal-hal yang akan menarik perhatian.

“Saya kira begini, tidaklah sefrontal itu. Tetap saja ada titik-titik yang barangkali akan cukup menarik terutama tentu yang kita nantikan serangan kubu Prabwo terhadap Jokowi karena kan biasa namanya penentang menyerang incumbent,” kata Refli saat dihubungi Liputan6.com, Rabu 16 Januari 2019.

Namun, akankah pertanyaan yang disiapkan baik oleh panelis maupun dua kubu, setajam yang dijanjikan?

Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Siti Zuhro menilai, sekecil apapun kejutan di debat capres cawapres, ada kemungkinan dapat menimbulkan antusiasme masyarakat. Terutama untuk swing voters.

“Sekecil apapun debat capres-cawapres menarik dan tak menutup kemungkinan akan menimbulkan simpati dam antusiasme masyarakat. Apalagi untuk swing voters yang posisinya wait and see. Presentasi secara utuh paslon dengan menunjukkan mimik, gestur, gerakan tubuh, pernyataan-pernyataan dan atau argumen-argumennya akan dilihat dan diamati secara seksama,” ujar Siti Zuhro kepada Liputan6.com, Rabu 16 Januari 2019.

Oleh karena itu, kata dia, ada beberapa hal yang harus diperhatikan dan ditanyakan pada debat capres cawapres malam ini. Terutama isu penegakan hukum dan HAM.

Menurut dia, dua isu ini sangat krusial bagi Indonesia. Dia sendiri menyoroti dua hal di kedua isu tersebut.

Pertama, hukum yang dianggap masih runcing ke bawah dan tumpul ke atas. “Harus dibenahi serius Lemahnya hukum membuat penegakan keadilan sulit diwujudkan. Bahkan perlakuan tebang pilih acapkali terjadi karena kentalnya praktik politik hukum yang ada,” tutur Siti Zuhro.

Sementara, pada isu HAM, dia menyoroti kasus persekusi dan penganiayaan. Terlebih, lanjut dia, kasus HAM sering disepelekan.

“Masalah HAM acapkali disepelekan sehingga tak sedikit, baik individu maupun komunitas dan masyarakat merasa dirugikan oleh tak tegaknya HAM di Indonesia. Masalah persekusi dan penganiayaan merupakan pengabaian terhadap HAM,” Siti Zuhro menjelaskan.


Saksikan video terkait debat capres dan cawapres ini:

2 dari 3 halaman

Ubah Format Agar Hadirkan Lebih Banyak Kejutan

Direktur Eksekutif Pusat Kajian Politik Universitas Indonesia (Puskapol UI) Sri Budi Eko Wardani pesimistis, debat capres cawapres efektif untuk merebut hati swing voters. Ketika, sambung dia, format debat masih seperti saat ini.

Menurut dia, debat itu seharusnya lebih menyasar ke segmen-segmen masyarakat. Misalnya, untuk buruh, pedagang, atau perempuan. 

“Dalam lima kali debat yang diselenggarakan, tidak ada debat yang bentuknya lebih menyasar buruh misalkan atau segmen perempuan. Pertanyaan-pertanyaan juga sudah ditentukan, ada kisi-kisi. Jadinya cuma formalitas dan show saja yang dibumbui dengan infografis-infografis, meme, dan polling yang sifatnya entertain dari media,” ujar Sri Budi kepada Liputan6.com.

Oleh karena itu, dia menyarankan agar debat capres cawapres selanjutnya digelar di tempat yang lebih merakyat dan tidak terfokus di Jakarta. KPU juga harus mengundang kelompok-kelompok masyarakat yang bukan bayaran atau berasal dari pendukung dua kubu, seperti asosiasi pedagang pasar.

Debat juga akan efektif ketika moderator atau panelis menyuguhkan pertanyaan dengan contoh kasus nyata sehingga lebih spesifik.

“Misalkan soal HAM, terkait isu minoritas dan mayoritas. Bagaimana cara mengatasi agar kasus seperti pemotongan salib pada makam di Yogyakarta tidak terulang? Jangan bertanya bagaimana penegakan hukum terkait HAM nantinya. Pertanyaan harus menjurus, lebih spesifik,” kata Sri Budi.

Menurut dia, memungkinkan bagi KPU untuk mengubah format untuk debat selanjutnya. Terlebih, sambung dia, tidak ada aturan yang menyebut secara spesifik bentuk debat.

“Jadi debat bakal lebih hidup, ada solusi, dan lebih banyak kejutan. Jika tidak, jadinya cuma packaging saja yang diperhatikan, cara bicaranya, cara berpakaian, cara berbicara dan bumbu-bumbunya, bahasa tubuh. Jadinya show saja substansinya yang lebih banyak karena debat ini formatnya seperti ini,” ucap Sri Budi.

3 dari 3 halaman

Mengintip Peluru Kedua Kubu

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menetapkan ada empat isu yang diangkat pada debat capres cawapres perdana, Kamis (17/1/2019). Keempat tema itu yakni hukum, HAM, terorisme, dan korupsi. Tema ini diputuskan berdasarkan hasil finalisasi rapat internal.

Nah, kedua kubu telah menyusun sejumlah pertanyaan yang akan diajukan ke lawan pada debat malam ini. Berikut ini amunisi yang disiapkan kedua kubu dalam catatan Liputan6.com:

1. Isu HAM

Koordinator tim debat pasangan calon presiden nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf Amin, Abdul Kadir Karding mengatakan, pihaknya telah menyiapkan senjata terkait isu HAM. 

Karding menyebut, kasus pelanggaran HAM yang diduga dilakukan terhadap pasangan calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto bakal dibawa Jokowi-Ma’ruf Amin dalam debat.

Selama ini, nama Prabowo kerap diseret dalam dugaan penculikan aktivis saat menjadi Danjen Kopassus.

“Yang pertama soal kasus pelanggaran HAM dan penghilangan orang yang diduga dilakukan Pak Prabowo,” ujar Karding melalui pesan singkat, Jakarta, Selasa, 15 Januari 2019.

Sementara, kasus penyelesaian HAM masa lalu, dipandang bisa menjadi senjata oleh Prabowo-Sandiaga. Menurut juru bicara Advokasi dan Hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN), Nasir Djamil, ini merupakan bahan materi debat yang akan disampaikan.

“Bagaimana menyelesaikan pelanggaran HAM masa lalu. Kemudian kasus-kasus terkait orang hilang,” kata Nasir saat dihubungi Merdeka.

Menurut dia, sampai sekarang sudah ada tujuh kasus pelanggaran HAM yang diberikan kepada Kejaksaan Agung dari Komnas HAM, di mana belum ditindaklanjuti. Ini yang menjadi konsen pihak Prabowo-Sandiaga.

“Sekarang kan sudah ada tujuh kasus pelanggaran HAM yang diberikan kepada Kejaksaan Agung diberikan kepada komnas HAM. Tapi kan belum ditindak lanjuti,” kata Nasir.

Anggota Komisi III DPR RI itu mengatakan salah satu referensi Prabowo-Sandi menyelesaikan HAM kedepan yaitu lewat pengadilan HAM Ad Hoc.

“Ya kita lihat nanti apakah kemudian ada pengadilan pengadilan Ad hoc HAM soal ini,” ucapnya.

2. Penegakan Hukum

Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf menawarkan lima program penegakan hukum kepada masyarakat apabila kembali dipercaya memimpin Indonesia pada periode 2019-2024.

“Dalam misi kami tawarkan adalah penegakan sistem hukum bebas korupsi, bermartabat, dan terpercaya,” kata Direktur Hukum TKN Jokowi-Ma’ruf, Ade Irvan Pulungan seperti dilansir Antara, Minggu, 13 Januari 2019.

Program pertama, kata dia, adalah melanjutkan penataan regulasi. Menurut Irvan regulasi soal penegakan hukum masih tumpang tindih antara pemerintah pusat dan daerah.

Irvan kemudian melanjutkan program yang kedua adalah melanjutkan reformasi sistem penegakan hukum.

“Itu perlu proses waktu dan kebersamaan serta itikad baik agar penegakan hukum efektif,” ujarnya.

Program ketiga, sambung dia, adalah meningkatkan pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi.

Ade mengatakan, Jokowi selama memimpin pemerintahan tidak pernah melindungi apabila ada menterinya yang terjerat kasus korupsi. Sehingga mempersilahkan diproses secara hukum.

“Program keempat penghormatan dan pemenuhan HAM karena ini menjadi sorotan nasional dan internasional. Namun ini tidak bisa dilihat kasus per kasus atau di saat pemerintahan saat ini saja karena ada kaitannya dengan yang lalu,” katanya.

Program kelima menurut Ade, akan digalakkan budaya sadar hukum. Salah satu contohnya adalah telah melakukan tata kelola Aparatur Sipil Negara (ASN) dengan perbaikan regulasi.

“Kami tawarkan lima program itu kepada pemilih agar fokus menciptakan penegakan sistem hukum yang bebas korupsi, bermartabat dan terpercaya,” ujarnya.

Dia mengakui selama empat tahun pemerintahan Jokowi, masih banyak masalah hukum yang belum terselesaikan. Sehingga menjadi salah satu prioritas untuk diselesaikan ketika Jokowi terpilih kembali.

“Komitmen itu dituangkan dalam Nawacita Jilid II sehingga diharapkan penegakan hukum bisa berjalan lebih efektif,” ucap Irvan.

Untuk masalah hukum, Politikus PKS Nasir Djamil menyebut pihaknya, akan lebih menekankan dalam soal transparansi dan akuntabilitas para penegak hukum. Ini menjadi fokus pihaknya.

Menurut dia, penegakan hukum yang adil juga ditentukan dari sikap pemimpin negara. Pasalnya, jika penguasanya tegas, maka hukum akan adil.

“Kalau penguasa punya sikap yang tegas, ya insyaallah (hukum akan adil),” tegasnya.

Juga soal kasus dugaan penyerangan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan.

Sandiaga Uno pun mengungkapkan peluang mengangkat kasus tersebut, terbuka lebar. Karena menurutnya, ini berkaitan dengan masalah korupsi yang sudah akut.

“Ada kemungkinan (bahas kasus Novel Baswedan) karena masalah korupsi itu kan sudah sangat akut ada di stadium 4 kalau kanker, kalau penyakit sudah sangat kronis,” kata Sandiaga di Jakarta.

Dia menuturkan, dengan mengangkat kasus-kasus yang sedang berjalan, justru akan lebih mudah. Karena akan langsung bersinggungan dengan rakyat.

“Secara kontekstual pasti akan lebih mudah untuk mengangkat topik-topik atau kasus-kasus yang sedang berjalan dan dirasakan oleh masyarakat. Mana yang sudah adil, mana yang belum dirasakan keadilannya nah ini yang menjadi tugas kita bersama-sama tim menyiapkan,” ucap Sandiaga.

3. Korupsi

Koordinator tim debat pasangan calon presiden nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf Amin, Abdul Kadir Karding mengatakan, akan mengangkat soal kasus yang sempat menyeret nama sang cawapres Sandiaga Uno. Nama bekas Wagub DKI Jakarta itu pernah disebutkan sebagai pemilik PT Duta Graha Indah (DGI) oleh mantan Bendum Partai Demokrat Nazaruddin.

“Kedua tentu, kita melihat bahwa KPK telah bekerja menggunakan kewenangannya untuk mengusut kejahatan atau korupsi korporasi. Saya kira salah satu yang mesti menjadi pertanyaan publik selama ini adalah kasus yang menimpa PT DGI di mana semua orang tahu komisarisnya adalah pasangan paslon 02,” kata Karding, tim debat pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin.

KPK masih mengusut kasus kejahatan korupsi korporasi PT DGI. KPK menetapkan PT DGI sebagai tersangka dalam kasus proyek pembangunan Rumah Sakit Khusus Infeksi dan Pariwisata RS Universitas Udayana sejak 5 Juli 2017. Proyek tersebut diduga memakan kerugian negara hingga Rp 25 miliar. Diduga ada enam proyek yang terlibat.

Perusahaan yang kini berganti nama menjadi PT Nusa Konstruksi Enjiniring ini diketahui bermitra dengan Permai Grup milik terdakwa korupsi Wisma Atlet Muhammad Nazaruddin.

Karding menilai momentum debat itu menjadi tempat Prabowo dan Sandiaga untuk menjelaskan dua hal tersebut ke publik.

“Jadi ini tentu ruang dan hal strategis untuk kita minta penjelasannya kepada Pak Sandiaga Uno dan Pak Prabowo,” tandasnya.

Juru Debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ahmad Riza Patria, mengungkapkan masalah korupsi yang melibatkan pejabat negara bakal diangkat dalam debat perdana Pilpres 2019 pada 17 Januari 2019.

Apalagi, imbuh dia, kasus korupsi di Indonesia semakin banyak pada era reformasi ini.

“Dulu yang korupsi cuma di level pimpinan pusat di atas. Sekarang sampai ke pemerintah daerah. Bahkan sampai ke kepala desa,” ucap Riza kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat, 11 Januari 2019.

Riza mengacu pada tindak operasi tangkap tangan (OTT) terhadap kepala daerah yang marak di pemerintahan Jokowi.

4. Terorisme

Selain itu, untuk teroris, Prabowo-Sandiaga akan melihat paham radikalisme dalam membangun teroris. Hal ini diungkapkan oleh Mantan Ketua KPK Busyro Muqqodas, yang diminta masukannya.

Dia mengungkapkan, Prabowo meminta masukannya dalam bidang korupsi, terorisme dan good governance (tata kelola pemerintahan yang baik).

“Itu bidang bidang yang selama ini ada kaitannya juga, terorisme itu kan tidak lepas dari radikalisme, radikalisme bisa muncul dari ketidakadilan sosial maupun kesenjangan ekonomi akibat dari tata kelola pemerintahan,” paparnya.

Busyro menekankan, dirinya sekadar akademisi dan bukan timses Prabowo-Sandi bidang materi debat.

“Yang penting saya beri masukan dipakai atau enggak saya kan enggak ikut berperan lagi (sebagai pejabat). Tidak termasuk dalam timses atau struktural, jadi lebih saya sebagai akademisi dan praktisi,” ucapnya.

Paslon nomor urut 01 Jokowi-Ma’ruf menitikberatkan pada penindakan hukum untuk mengatasi terorisme. Selain itu, dalam visi-misi yang dikumpulkan ke KPU, mereka juga berjanji akan mengurangi radikalisme.

Berikut kutipan visi-misi Jokowi-Ma’ruf terkait penanggulangan terorisme:

“Meningkatkan upaya terpadu untuk menanggulangi terorisme, mulai dari peningkatan pemahaman ideologi negara untuk mengurangi radikalisme, pengembangan sistem pendidikan, hingga penguatan sistem penegakan hukum untuk mengatasi tindakan terorisme.”

Sandiaga: Rakyat Menunggu Penuntasan Kasus Teror ke Novel Baswedan

Jakarta – Cawapres Sandiaga Uno enggan menanggapi kritik soal pembentukan tim gabungan kasus Novel Baswedan. Tapi, Sandiaga memastikan kasus-kasus seperti penyiraman air keras kepada Novel akan tuntas jika ia menang di Pilpres 2019. Menurutnya, rakyat menunggu penyelesaian kasus teror ke Novel.

“Saya tidak ingin mendalami kalau permasalahan hukum karena saya jelas bukan ahli hukum. Tapi di bawah Prabowo-Sandi jelas, kasus-kasus seperti itu harus ada penuntasannya dan kita akan mengambil alih sendiri dan kita pastikan bahwa rasa keadilan itu langsung bisa diwujudkan, direalisasikan,” kata Sandiaga saat dimintai tanggapan, di kawasan Bulungan, Jakarta Selatan, Rabu (16/1/2019).

Menurut Sandiaga, penuntasan kasus seperti kasus penyiraman air keras ke Novel itu harus dilakukan. Dia menegaskan, penegakan hukum tak boleh didikte oleh kepentingan apa pun. Rakyat, katanya, menunggu penyelesaian kasus itu.
“Jangan karena kita tentunya ada kepentingan tertentu atau didikte dari beberapa kepentingan yang tidak sesuai akhirnya ketidakadilan itu tidak bisa diwujudkan. Masyarakat sudah sangat menunggu itu dan rakyat Indonesia berharap penuntasan kasus-kasus seperti Pak Novel dan lain sebagainya dan banyak lagi,” papar Sandiaga.
Cawapres nomor urut 02 itu memastikan tidak akan mengintervensi penegakan hukum jika terpilih di pilpres. Sandiaga mengklaim pemerintahannya nanti akan menghadirkan keadilan hukum

“Sekali lagi Prabowo-Sandi akan melahirkan pemerintahan yang kuat dan tegas. Kita akan sampaikan secara betul-betul lugas kepada aparat hukum bahwa kita tidak akan mengintervensi, lakukan sesuai dengan prinsip-prinsip hukum dan hadirkan keadilan,” ujarnya.

Sebelumnya, Novel mengkritik pembentukan tim gabungan penyidik bentukan Polri untuk mengusut kasus teror penyiraman air keras padanya. Bagi Novel, tim itu bukanlah Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) yang diinginkannya.

“Kami meminta untuk dibentuk Tim Gabungan Pencari Fakta, bukan tim penyidik dan penyelidik. Bedanya apa dengan tim yang sebelumnya?” gugat Novel.

Namun Novel tetap menanti hasil kerja tim gabungan Polri itu. Dia menyebut penyidikan polisi sebelumnya tidak sungguh-sungguh.

“Tentu kita semua akan menilai tim ini bekerja dengan benar atau tidak. Indikatornya adalah ini bisa diungkap dengan benar,” ucapnya.
(zak/gbr)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>