Barito Putera Gaet 2 Bintang Timnas Indonesia U-16

Jakarta – Amiruddin Bagus Kahfi dan Amiruddin Bagas Kaffa resmi bergabung dengan Barito Putera, Selasa (31/10/2018). Pemain yang akrab disapa Bagus dan Bagas tersebut bakal memperkuat Laskar Antasari untuk mengarungi Liga 1 U-16 Elite Pro Academy 2018.

Pemilik Barito Putera, Hasnuryadi Sulaiman, mengaku bisa senang mendapatkan jasa Bagus dan Bagas. Hasnuryadi menganggap kedua pemain timnas Indonesia U-16 itu bisa menginspirasi para pemain muda yang tinggal di desa Banua, Kalimantan Selatan.

“Kehadiran Bagas dan Bagus semoga menjadi inspirasi bagi pemain muda Banua. Kami memang sedang menyiapkan proyeksi jangka panjang dalam pembinaan anak muda di Banua dan pemain yang menjadi aset negara, seiring terbentuknya Elit Pro Akademi Barito Putera,” kata Hasnuryadi.

Keputusan Bagas dan Bagus memperkuat Barito Putera mendapat dukungan penuh dari sang ayah, Yuni Puji Istiono. Dia berharap kedua anaknya bisa sukses meniti karier di skuat Ilham Romadhona tersebut.

“Saya sangat tertarik dengan Barito Putera. Mereka fokus pada pembinaan pemain mudanya. Saya juga tahu klub ini sangat menjaga nilai-nilai religius dan aktivitas keagamaannya,” tutur Yuni. “

Kami yang pasti sebagai orangtua tentu ingin Bagus dan Bagas mendapatkan klub yang bisa menjamin masa depan mereka, dengan pondasi keagamaan yang kuat,” ujar Yuni.

Berita video Vlog Bola.com kali ini menghadirkan acara launching Mizuno tipe Rebula di rumah Keisuko Honda.

TKI Tuti Dieksekusi, Sandi Singgung Minimnya Lapangan Kerja

detikFlash

Cawapres Sandiaga Uno mengaku prihatin atas eksekusi mati yang dilakukan Kerajaan Arab Saudi terhadap TKI Tuti Tursilawati. Sandi pun menyebut insiden tersebut tidak akan terjadi jika saja lapangan kerja di Indonesia banyak, sehingga tidak mendorong TKI bekerja di luar negeri.

Embed Video

Rahmatia Miralena – 20DETIK
Rabu, 31 Okt 2018 21:41 WIB

Defisit APBN 2019 Dapat Jaga Ketahanan Fiskal Negara

Sebelumnya, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menjelaskan kondisi utang Indonesia selama 4 tahun pemerintahan Presiden Joko Widodo- Wakil Presiden Jusuf Kalla. Pemerintah dikatakan telah mengelola utang dengan baik untuk menghasilkan hal yang produktif.

Selama empat tahun, utang Indonesia tumbuh sekitar Rp 1.329 triliun. Angka ini memang tumbuh jika dibandingkan dengan periode 2012 hingga 2014 sebesar Rp 799,8 triliun. Meski demikian, pertumbuhan utang disertai dengan balanja produktif diberbagai sektor.

“Ada juga yang mempertanyakan apakah utang kita untuk hal yang produktif. Ada beberapa pengamat menyampaikan. Periode 2012 sampai 2014, kenaikan utang antara Rp 799,8 triliun dan periode 2015 sampai 2017 adalah Rp 1.329 triliun. Nominalnya besar, dan orang membuat cerita itu. Sengaja ceritanya diputus di situ saja. Dipakai untuk apakah ini? Lihat sisi belanjanya,” ujar dia di Kantor Sekretariat Negara, Jakarta, Selasa 23 Oktober 2018.

Sri Mulyani menjelaskan, pada periode 2012 hingga 2014 belanja infrastruktur hanya Rp 456 triliun selama 3 tahun. Saat ini, belanja infrastruktur mencapai Rp 904,6 triliun atau tumbuh dua kali lipat.

Sementara untuk dana pendidikan, bila dulu hanya Rp 983 triliun untuk 3 tahun, sekarang Rp 1.167 triliun atau naik 118 persen.

“Belanja pendidikan kan bukan belanja yang tidak produktif, jadi jangan dilihat cuma infrastruktur. Belanja kesehatan juga naik, dari Rp 146 triliun menjadi Rp 249,8 triliun atau naik 170 persen. Itu juga belanja produktif, walaupun bentuknya bukan jembatan atau jalan. Belanja untuk melindungi masyarakat miskin, jelas produktif,” jelasnya.

Selanjutnya, perlindungan sosial pada 2012 hingga 2014 hanya Rp 35 triliun. Saat ini belanja sampai Rp 299,6 triliun, artinya tumbuh 8 kali lipat.

“Makanya kalau dilihat kemiskinan turun, gini ratio makin mengecil artinya makin merata. Wong hasilnya jelas, kok. Penurunan kemiskinan tidak datang begitu saja, tapi melalui program,” kata Sri Mulyani.

Selain melakukan pembiayaan terhadap sektor tersebut, pemerintah juga mengalokasikan belanja terhadap transfer ke daerah. Pemerintahan sebelumnya, transfer ke daerah (TKD) hanya Rp 88 triliun, sekarang menjadi Rp 315,9 triliun.

“Ada juga beberapa pengamat yang lupa kami , sering itu tidak dihitung sebagai belanja produktif. Dalam TKD, ada mandatori 25 persen untuk infra, 20 persen untuk pendidikan, 10 persen untuk kesehatan. Kalau TKD dulu hanya Rp 88 triliun, sekarang jadi Rp 315,9 triliun. Kalau mau membandingkan apel dengan apel, tidak hanya tambahan utang. Tapi, bandingkan untuk apanya. Jadi, menggambarkan seluruh cerita secara menyeluruh,” kata Sri Mulyani.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia tersebut menambahkan, dari jumlah belanja tersebut pemerintah tidak mengandalkan utang untuk menopang belanja. Dia menugaskan, utang hanya suplemen sementara bagian utama penopang belanja adalah penerimaan pajak.

“Kalau belanja segitu banyak, apakah APBN tetap baik? Ya buktinya defisit makin kecil, berarti kami membelanjakan lebih banyak dari penerimaan perpajakan. Utang hanya suplemen, bukan yang utama. Penerimaan perpajakan kita jadi backbone perekonomian kita,” tandasnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Pesan Sri Mulyani di Penghargaan Pajak